Rabu, 12 Mac 2014

Travelog Haji 1434H/2013M-Catatan 1

Assalamualaikum,
Sehingga Mac 2014, telah hampir 5 bulan saya kembali dari menunaikan haji, umrah dan ziarah. Alhamdulillah setinggi-tinggi syukur ke hadrat Tuhan yang memiliki dua tanah suci (haramain) itu yang mengizinkan saya dan suami menjadi tetamuNya. Sebelum ke sana saya berniat untuk menghasilkan Travelog Haji saya sendiri dengan mengadakan buku nota kecil yang jarang berenggang dengan saya ke mana juga saya pergi. Tapi  samapai sekarang hanya 1 tulisan yang berjaya ditulis. Moga Allah memberi kelapangan kepada saya berkongsi pengalaman semoga mendapat pengajaran sekurang-kurangnya memberi keyakinan kepada para hujjaj yang belum berkesempatan menunaikan haji, umtrah dan ziarah. Tatapilah bersama Travelog bahagian 1 saya:

Travelog Haji 1434H/2013M

Alhamdulillah musim haji tahun ni, saya dijemput Allah Subhanahu wa Taala sebagai tetamunya di BaitullAhilHaram bersama jutaan lagi tetamu lain. Syukur dan Alhamdulillah...Ucapan yang sering dilafaz bermula dari rumah sepanjang dalam perjalanan ke sana, semasa di dua tanah haram (haramain) dan semasa pulang. Kesempatan menjadi tamu ini bermula dengan penabungan di tabung haji (TH) sejak zaman lepas universiti lagi dan 2006 merupakan langkah kedua bilamana berjaya meyakinkan encik suami untuk mendaftar haji. Tahun peruntukan ketika itu adalah 2016. Alhamdulillah tahun 2013 merupakan tahun terbaik buat kami walaupun pernah merayu 2 kali sebelum ini untuk mengerjakan haji. Memang inilah masa terbaik buat kami berdua, keluarga serta semua yang berkait dengan kami yang Allah telah tetapkan.

Tiga minggu sebelum berlepas, baru kami mendapat surat maklumat penerbangan. Sehingga tarikh itu, doa saya agar diberi kesempatan menunaikan haji bagi musim 2013 terus dipanjatkan. Juga doa agar dipermudahkan semua urusan kami berdua sebelum, semasa dan selepas pulang nanti terus dimohon. Pada yang bergantung kepada kami, doa moga urusan mereka juga dipermudahkan walaupun kami tidak bersama. Alhamdulillah kami diberikan kesempatan untuk bertolak awal iaitu penerbangan KT3 pada 7 Sepetember 2013 bersamaan 1 Zulkaedah 1434H iaitu pada hari Sabtu jam 8.30 pagi perlu mendaftar masuk. 


Kami bertolak dari rumah hampir jam pagi dan tiba di Masjid Kampung Tunku untuk solat Subuh. Selepas memohon restu dua ibu bapa saya, kamipun berlepas ke Kompleks Tabung Haji Kelana Jaya. Alhamdulillah ramai yang menghantar kami berlepas. Perasaan meninggalkan semua yang tersayang baik kaum keluarga, sanak saudara, anak murid, rakan sekerja dan jiran memang amat sedih namun dalam hati tiada rasa terbeban atau susah meninggalkan mereka. Hati kosong dan redha akan perpisahan ini semata-mata ingin menjadi tetamu Rabbal Alamin. Memohon kemaafan dari semua mengurangkan rasa bersalah pada manusia, melegakan diri saya kerana yakin tidak ada dosa dengan manusia sebelum berlepas ke tanah suci. 

Selepas mendapat taklimat daripada pihak Tabung Haji kamipun menaiki bas menuju ke KLIA dengan diiringi pihak polis. Ketika itu besar sungguh hati kerana melihat semua kenderaan dihentikan oleh polis trafik. jelas dapat dilihat dihighway enderaan ditahan, begitu sekali kami diraikan sebagai tetamu Allah sejak diMalaysia (mod persaan tapi memang bangga betul).

Tiba diKLIA urusan menaiki kapal terbang terus dilakukan dengan pasport dicap oleh pihak imigresen dan  seterusnya menaiki pesawat. Pengurusan jemaah memang cekap dilakukan, Terima kasih semua pihak yang Allah permudahkan buat kami. Alhamdulillah dapat duduk tepi tingkap sebelah kiri kapalterbang (Kerusi 25A/B). Kenalan suami dari TNB RnD duduk depan kami dan kedudukan kami ini seterusnya selepas tiba di MAdinah dan Mekah sentiasa sama kerana kami akhirnya menjadi rakan sebilik atau duduk bilik dekat-dekat..

Perjalanan mengambil masa 8 jam. semasa taklimat kami diingatkan untuk terus bermunajat dan berbicara dengan Allah. itulah yang dilakukan dan rasa teruja itu ada tapi sangat tenang. Perjalanan berlula sekitar jam 12 tengahri dan tiba di Madinah sekitar jam 4.15 petang, hampir ke waktu Asar. 


Nanti kita sambung cerita lagi...

Jumaat, 5 Julai 2013

Anak kecil itu-sekelumit kisah kehidupan

Anak kecil itu masih mengharapkan bapanya kembali kepada walaupun dia sendiri mengetahui hakikat sebenarnya. Dicari bapanya dipejabat ayahnya dan ternyata dia tidak ada di situ. Dia tak puas hati dan mahu ke satu lagi pejabat bapanya yang sebelum itu sering ia pergi tapi kini dihuni oleh orang lain. Untuk tidak menghampakannya diturut sahaja kehendaknya tetapi dengan janji bahawa jika bilik itu diketuk dan tak dapat dibuka, kita akan beredar. Maka anak itu sendiri mengetu bilik itu dan membuka kuncinya. Ternyata pintu tak dapat dibuka. Maka diajak beredar. Dia akur. Kami bergerak semula ke tempat pertemuan awal untuk jamuan makan. Namun, anak kecil itu merajuk dan tidak puas hati. Diajaknya sekali lagi ke pejabat lama ayahnya. Diakurkan sahaja. Hampa juga. Hakikatnya memang sukar menerima kenyataan bahawa bapanya telah pergi selama-lamanya, namun berharap dia hanya bersembunyi di tempat kerjanya. Rindunya pasti tak terkira namun Allah lebih menyayanginya. Itulah sekelumit kisah benar dalam kehidupan ini. Benarlah jaminan Nabi Muhammad saw bahawa sesiapa yang menyayangi anak yatim , dia akan berada di syurga serapat dengan nabi bak jari hantu dan jari telunjuk. Nabi sangat merasai kesedihan seorang anak kecil kerana beliau juga lahir sebagai anak yatim. Kita yang masih ada ibu bapa, bersyukur atas nikmat itu dan hargailah ibu bapa kita selagi ada. Bantulah anak yatim walau dengan sekelumit harta yang kita ada. Kepuasan dan nikmat atas bantuan itu sangat besar dan bermakna.

 Sabtu 6 Julai 2013

AlFatihah buat rakan Amir Rabu yang mendahului saya dan yang lain pada 3 Julai 2013. Seorang yang menikmati hidup sepenuhnya kerana walau dalam keadaan kesihatan yang teruk tapi tak pernah menunjukkannya kepada umum. Moga tenang di sana, Amin

Ahad, 19 Mei 2013


  1. Kita anak Malaysia

    Anda lahir sebagai Melayu dalam keluarga beragama Islam di Malaysia. Anda harus bersyukur pada Allah atas nikmat itu. Jika anda dilahirkan sebagai Cina, India, Orang Asal, Serani, Iban, Kadazan, Murut atau lain-lain kaum di bumi bertuah ini, adakah anda punya pilihan untuk memilih tempat lahir anda? Adakah anda lahir dalam keluarga bukan Islam pilihan anda juga? Jawapannya tidak. Anda tidak dapat buat pilihan itu, semua Allah yang tentukan. Maka rakyat Malaysia semua, jika dah sah orang tu lahir di Malaysia walau apa bangsapun, raikanlah mereka sebagai rakyat Malaysia dan jangan buat kenyataan menghalau mereka. Jika mereka bukan Islam, dakwahkanlah sebagai tanggungjawab kita sebagai org Islam, hidayah tu hanya dari Allah bukan dari kita. Kenapa masih ada sentimen perkauman setelah 55 tahun merdeka ? Ini kerana parti yang mendapat mandat memerintah 
     kerajaan sekarang tidak ikhlas dalam hal ini. Masih lagi guna pecah dan perintah tapi berselindung dengan slogan satu Malaysia. Itu sebab tak dapat meresap dalam jiwa setiap anak MalaysIa. Saya sayang semua anak Malaysia yang ikhlas dan tak menipu dalam pilihanraya.

    Catatan asal di Facebook oleh Nazlina Ibrahim

    Sehari selepas pilihanraya ke 13 (5 Mei 2013- sangat kecewa dengan sikap sebahagian rakyat Malaysia yang sangat rasis dalam ucapan mereka) . Status ini mendapat 22 share, tertingggi bagi saya dan rasa bangga.

Khamis, 9 Mei 2013

Wahai Tok Ali dan Tok Pa



Wahai Tok Ali dan Tok Pa

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Jangan hangpa berdukacita,
Atas kekalahan hangpa berdua,
Dipilih semula rakyat jelata.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Jangan disalahkan warga Cina,
Juga mereka yang kelik naik kereta,
Kelik Kelantan undi bulan bercahaya,

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Terima kekalahan dengan hati terbuka,
Undi memang tak memihak hangpa,
Buat blackout pun tak guna.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Muhasabah dirilah hangpa berdua,
Jangan dok salahkan semua,
Tengok semula diri anda.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Inilah rasa kecewa,
Bila tidak dipilih semula,
Memang itu pilihan mereka.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Inilah rasa kecewa,
Yang dirasa rakyat jelata,
Bila kalah pilihanraya.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Setakat kalah tak mengapa,
Kalau pilihanraya ini tiada,
Onar dan juga tipu daya.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Setakat kalah sahaja tak apa,
Guna Indon, Myanmar dan Bangla,
Memang kami tak boleh terima.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Begitu juga jangan dinoda,
Suruhanjaya pilihanraya,
Dakwat tak kekal rupanya.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
SPR kena usaha,
Untuk terima kehendak semua,
Bukan berpihak mana-mana.

Wahai Tok Ali dan Tok Pa,
Banyakkan sabar dan istighfar!
Kami rakyat lagi merana,
Kerana di tipu disiang buta.

Nukilan Nazlina Ibrahim,
5.52 pagi 10 Mei 2013
Bangi
                                      
                                                 
 
                                          
 


http://www.hmetro.com.my/articles/Rakyatlupasaya-MohdAli/Article/




































http://www.bharian.com.my/bharian/articles/PengundiluardantaksubpuncaBNmasihgagaltawanKelantan-Mustapa/Article/
 

Jumaat, 3 Mei 2013


Menjelang PRU13—5 Mei 2013

Sudah hampir 15 tahun sejak tersingkapnya kebobrokan politik di Malaysia bermula dengan penyingkiran Dato' Seri Anwar Ibrahim (DSAI) sebagai Timbalan Perdana Menteri dengan penuh aib dan tidak masuk akal. Semua yang diusahakan untuk mengaibkan beliau cuba dilakukan dan terbaru 2 hari lepas iaitu Khamis 2 Mei 2013 apabila video oleh Saiful Bukhari Azlan disebarkan dimedia nasional. Kenapa selepas  setahun baru dia nak sebarkan video tersebut dan hampir sangat dengan pilihanraya. Fikir dan fikirkan. Tak sampai beberapa jam, ada yang mempertahankan bahawa video itu palsu tanpa disuruh oleh DSAI untuk orang mempertahankannya. Pakar buat video skrin hijau dibelakangpun juga membantu dengan pelbagai versi video yang menyanggah video Saiful. Jadi benarlah firman Allah, manusia merancang, Allah juga merancang, perancangan Allah juga yang akan menjadi. 

Sejak15 tahun ini walaupun Malaysia terus maju tetapi dek kerana terlalu banyak perkara fitnah, kelucahan, pembohongan demi pembohongan, ketidak telusan dan segala macam keburukan, Malaysia sebenarnya masih mundur. Rakyat dibiarkan terus dalam keadaan bebal dengan media yang tidak mendidik malah terus menjadi api dalam sekam. Dah tak sanggup nak hadapinya 5 tahun lagi, maka moga PRU13 ini harap sangat ada perubahan dalam kerajaan yang menerajui Malaysia. Wawasan 2020 yang telah diletakkan batu asasnya sebelum 1998 cuma merupakan slogan sahaja tanpa pengisian kukuh. Saya masih ingat pada ketika Tun Dr.Mahathir datang ke University Warwick tahun 1997. Saya masih buat PhD ketika itu dan Hazim masih bayi waktu itu, dibawa ke auditorium di Warwick dengar amanah Tun yang ketika itu memang masih dikagumi. Tun M memang berwawasan orangnya kerana selepas lawatan ke Warwick dan UK serta US, dia pun melaksanakan biotek valley di Cyberjaya yang sekarang ni tak ke manapun, tapi duit pembangunan sudah masyuk dengan banyaknya. Terimakasih dengan kerjasama Tun Daim Z. Pada ketika itu, beliau ditanya mengenai konsep langit terbuka (internet baru mula meningkat diMalaysia ketika itu) dan bagaimana Malaysia merancang menghadapinya. Beliau jawab yang beliau tak risau kerana dalam perancangan Wawasan 2020 (yang direncana oleh puak2 DSAI), salah satu daripada peneguhan yang bakal dilakukan adalah pembinaan masyarakat Malaysia yang madani dan mempunyai moral yang tinggi. Jadi segala macam budaya dan ancaman buruk yang mungkin hadir dari internet akan dapat ditangani dengan bijak oleh rakyat yang telah diasuh ini. Namun apa yang berlaku pada 1998 telah memusnahkan harapan melihat Wawasan 2020 itu berjaya dalam prosesnya ketika ini. Alasannya jelas, apa-apa yang berkaitan dengan DSAI semuanya busuk dan luar tabie. Maka bermulalah Malaysia yang penuh fitnah, adu domba, lucah, samseng dan tak senonoh.
Pembangunan luhur rakyat diketepikan dan pembangunan fizikal bangunan dan prasarana dengan kroni mendapat kontrak besarpun bermula kerana pemegang kunci dana sekarang telah berada di tangan Tun M. Habis harta diratah, dengan air mata buaya, Tun Mpun meletak jawatan dengan meletak ganti orang yang disangkanya lembut dan boleh dicucuk hidung. SangkaanTun M meleset, DSAI dibebaskan dari penjara dan bermulalah semula revolusi rakyat untuk reformasi Malaysia.
Sejujurnya saya inginkan Malaysia yang:
1)     berbilang kaum dan agama tapi hidup aman, makmur dan tanpa prasangka antara kaum atau agama. Hentikan sentimen melaga antara kaum yang selama ini dimainkan oleh parti yang memerintah kerajaan sekarang.
2)     Tiada rakyat yang disisihkan dari masyarakat berdasarkan fahaman politik
3)     Bahasa Melayu jadi bahasa semua orang di Malaysia supaya benar-benar jadi Bahasa Malaysia dan bahasa yang menyatupadukan rakyat
4)     Kehidupan yang lebih selamat dan mudah untuk sampai dengan pengangkutan dan sistem jalanraya yang lebih baik.
5)     Rumah yang bebas hutang dengan segera.
6)     Sistem pendidikan bersepadu antara akademik dan agama/moral. Sekolah dekat dengan rumah dan anak-anak lebih cemerlang serta seronok dalam pembelajaran.
7)     Kurang pergantungan kepada impot makanan dan memberdayakan sistem pengeluaran makanan yang lebih tinggi dan mesra alam sambil memberdayakan golongan petani.
8)     Memberdayakan universiti ke tahap lebih baik bagi membantu Malaysia dan masyarakat ke arah Malaysia yang maju dan kaya. Bukan setakat KPI keluarkan paper dalam jurnal sahaja. UKM diharapkan agar menerajui semula harapan Malaysia ke arah Malaysia yang aman dan maju ini.
9)     Kurangkan perbelanjaan tak perlu dan kurangkan birokrasi. Kerja dengan lebih tumpuan kepada perkara pokok dan tinggalkan perkara remeh temeh yang membazir masa, tenaga dan wang.
10)Dan banyak lagi.

Saya mahukan Malaysia baru selepas 6 Mei 2013, bantulah dengan undi anda membuat perubahan ini, InsyaAllah.


Nazlina 10.50 pagi, 4 Mei 2013

Isnin, 29 April 2013

Undi di Coventry UK

Mengimbau kembali pengalaman mengundi di Coventry semasa buat PhD dulu. Mesti tertanya, macamana rakyat Malaysia boleh mengundi di UK pulak. Hak mengundi di sana adalah kerana sesiapa yang bayar Council Tax layak mengundi (selalu dengar frasa 'Its the tax payer's money?). Mereka ada data setiap penghuni rumah dengan terperinci dan bilangan penghuni. Kecekapan pengurusan data di UK memang tak boleh lawan dengan Malaysia. sangat cekap, telus dan selalu up to date. Benda macam ni yang kiat sangat kurang diMalaysia dan dipermain-mainkan oleh Jabatan Pendaftaran Negara. Data sangat penting dan kesepaduan antara jabatan harus ada.
Jadi kembali kepada cerita pengundian dan  proses pengundiandi UK.  Kempen poster taklah sehebat di Malaysia sebab calon yang mengundi tidak ada belanjawan yang besar untuk berkempen, kena cari duit sendiri (dan tak guna jentera kerajaanpun untuk kempen). Jadi hari-hari kaedah kempen adalah dengan kereta dan loud speaker " Vote Ayub, from Labour'. Masa tu ingat nama Ayub ni je sebab calon Muslim baru mula masuk dalam politik di UK pertengahan 90an. Dan Labour yang mudah menerima kemasukan Muslim dalam politik berbanding parti pemerintah iaitu Conservative di bawah John Major  kala itu. Maka berkempenlah mereka sehingga hari pengundian dengan tak lah segah mana. Kami suami isteripun pergilah mengundi di Sekolah dekat rumah tu. Proses yang mudah sahaja tapi jelas sangat telus. Pada tahun itu, parti pemerintah buat julung kalinya bertukar tangan dari Conservative kepada Labour dibawah Tony Balair. Perubahan tampuk pemerintahan tanpa sebarang gangguan.

Perlu diingat bahawa dalam kerajaan yang mengamalkan demokrasi, parti pemerintah adalah parti yang diberi amanah memastikan negara ditadbir dengan baik. Conservative sejak sekian lama telah jadi parti pemerintah dan Labour serta Liberal Democrat sebagai pembangkang (pembangkang bererti mereka sebagai kuasa semak dan imbang, bukan musuh negara seperti fahaman yang disemai selama ini oleh Barisan Nasional). Kuasa sebagai parti pemerintah digunakan bagi memastikan negara Great Britain ditadbir dengan baik dan terus maju dengan kaedah yang difikirkan baik oleh Labour.. Itulah tujuan utama sebagai parti pemerintah dan semua perkara buruk dan baik didebat dengan cara berhemah diParlimen. Malaysia pernah dijajah British, demokrasi konon ikut British tapi perkara baik tak pulak dia nak ikut dari segi ketelusan dan penjagaan negara bangsa.

Jadi apa kelebihan yang ada di UK yang tak ada di Malaysia hasil kutipan cukai Council Tax itu. Senarai yang masih diingat seperti dibawah:
1) Dapat penjagaan kesihatan percuma- 2 anak lahir di UK dihospital kerajaan tak payah bayar langsung walaupun beranak secara Caesarian (sana tak ada langsung hospital swasta, layanan memang first class, dimandikan lagi oleh orang putih), klinik Kesihatan kami di Broad Heath sentiasa percuma (taklah pulak selalu sakit tetapi asyik kena panggil oleh klinik untuk pap smearlah, anak cucuk imunisasi, anak dibuat pemerhatian fizikal awal-pendengaran/penglihatan, bidan datang untuk tengok anak lepas bersalin sehingga seminggu lebih/kena timbang guna timbang spring, pre natal dan lagi dan lagi). pergigian juga percuma
2) Pendidikan percuma - suami pergi kelas malam- masuk kolej komuniti, anak tak sempat sekolah masa tu
3) Jalan tak de tol (ada satu tol sahaja jumpa di UK, itupun tol antara liverpool dengan pulau daerah situ ada jambatan. Kutipan dari tol kerana buat jambatan
4) Anak-anak dapat income support- seorang dapat dalam 40 pound sebulan untuk keperluan anak.

Itulah sedikit pengalaman saya di UK. Kalau cukai yang dibayar diurus dengan baik, tentu rakyat Malaysia akan lebih aman hidupnya. Kalau sistem maklumat kita baik dan up to date, semua urusan dengan kerajaan lebih mudah dan tidak berulang2 . banyak benda di Malaysia yang kita bazirkan masa dan tenaga untuk lakukan. Sistem pengurusan yang lebih baik sangat diperlukan.

Ahad, 30 September 2012

Satu catatan pengalaman si Aspergillus hijau


Satu catatan pengalaman si Aspergillus hijau
 
Pagi itu agak lembap kerana malamnya hujan turun agak lebat dan lama. Si kumpulan monyet telah melakukan sorakan pagi mereka seperti biasa. Tanah sekelilingku tiba-tiba bergegar-gegar. Tak lama kemudian terdengar derapan kasut menghampiri tempatku. Terdengar suara manusia berkata “Kita boleh ambil tanah di sini, ini sampel untuk kawasan tinggi. Jangan lupa ambil gambar”. Kawanan manusia itupun berhenti. Beberapa orang mengeluarkan peralatan mereka. Manakala yang lain menunggu kawan mereka melakukan tugasan yang diminta. Seorang dari mereka berkata, “Jom ambik gambar”. Sepantas kilat kawanan yang menunggu itu beratur sederet.
 
 
Manusia yang tadi berada hampir denganku dan terdengar dia berkata,”Mana spatula tu? Bekas tanah sekali ya”, Dengan tak semena-semena satu benda seperti besi datang mengorekku bersama tanah disekelilingku. Si Bacillus, Aspergillus hitam, Pseudomonas serta lain-lain rakan kami diangkat bersama dalam spatula itu. Aku tak sempat mengucapkan apa-apa kepada keluargaku dan jiran lain disitu. Kami dimasukkan dalam satu bekas yang membolehkan aku samar-samar melihat tempat tinggalku. Bekas itu kemudian ditutup dan terdengar seperti sesuatu digesek atas penutup itu. Terdengar mereka mengatakan agar tempat tinggalku ditulis atas penutup bekas itu. Bekas itu kemudiannya dimasukkan ke dalam beg manusia itu. Aku dan rakanku yang lain tercampak-campak dalam bekas itu semasa dibawa berjalan oleh kawanan manusia itu. Lama kami berjalan dan kadangkala berhenti beberapa kali. Banyak lagi bekas-bekas lain yang diletakkan bersama kami. Aku dengar ada antara mereka yang menangis tersedu-sedu. Aku juga rasa sedih. Apakan dayaku, aku tak dapat berbuat apa-apa.
 
Lama juga kami dibawa berjalan. Aku dengar mereka berkata. “Kita naik ke rintis ini, petang nanti baru kita pergi ke air terjun”. Kamipun dibawa menaiki bukit. Sesekali terdengar manusia-manusia itu menjerit, “pacat-pacat, cepatlah jalan”. Aku gelak mendengar jeritan manusia ini, pacat yang sekecil itu lebih mereka takuti padahal badan mereka lagi besar dari si Pacat itu. Sesekali ada juga si Pacat melalui rumahku dulu. Bila ku menegurnya mengeluh si Pacat katanya lapar dan badannya pun memang kurus melidi terliuk-liuk. Haiwan atau manusia dah lama tak lalu, katanya.       
 
Petang itu kamipun sampai ke satu tempat yang sangat asing bagiku. Bekasku yang telah mula panas dan berwap diletakkan di atas satu tempat yang rata. Manusia-manusia tadi sangat kecoh bunyinya dan bilangan manusia yang ada juga  semakin bertambah. Terdengar suara mengarahkan agar semua sampel yang diperolehi diproses petang itu juga. Apalah nasib aku agaknya?
 
Sekali lagi, benda disebut spatula itu datang lagi menggangguku. Aku dikuis bersama rakan-rakanku yang lain dan ditabur pada satu permukaan lembut berwarna merah jambu. Tempat baruku kemudiannya dililit dengan pita. Kudengar salah seorang manusia itu berkata,”Dah label piring Petri tu?” Oh, rupanya nama tempat baruku ini dipanggil piring Petri. Rumah baruku ini disusun bertingkat dengan rumah baru kawanku yang lain dan dimasukkan ke dalam satu bekas besar. Agak sesak nafasku setelah sekian lama.
  
Warna rumah baruku cantik sekali tapi tak seindah rumah lamaku. Aku rasa lapar dan cuba memasukkan hifa aku ke dalam benda lembut merah jambu itu. Ada bahan yang boleh aku gunakan sebagai makanan. Aku pun menjulurkan hifaku lagi ke sekelilingku. Ahh tempat ini melemaskan aku kerana ianya tertutup tanpa udara segar seperti rumah lamaku. Aku terpaksa berbuat sesuatu demi kemandirianku. Akupun mengubah sistemku kepada mod anaerobik.
Setelah sekian lama, penutup piring Petriku dibuka. Manusia tadipun berkata, ‘Ahh dah ada koloni dah. Apa kita nak buat ni?”. Merekapun membawa rumahku kepada seorang manusia lain yang dipanggil mereka doktor dan bertanya apa yang harus mereka lakukan. Doktor itupun berkata, “Ambil gambar piring tu dan ukur diameter koloni terhasil. Catitkan juga berapa koloni berbeza yang terhasil. Kalau boleh, pindahkan sedikit ke piring baru”. Maka kawanan manusia itupun sibuk mengambil gambarku serta kawan-kawanku yang lain. Aku cuba tersenyum kerana itu yang mereka selalu sebut bila mahu mengambil gambar. Tapi amat payah, kerana kesedihan masih melandaku kerana teringatkan tempat tinggal asalku di Bukit Fraser yang nyaman dan banyak makanan. Jiran tetanggaku juga semuanya baik-baik belaka dan sering bertukar makanan dengan aku.
 
 
Sumber yang ada dalam benda merah jambu inipun dah semakin berkurangan. Rakanku yang lainpun dan hampir hifanya dengan aku. Aku segera mengaktifkan agar anak-anak spora dihasilkan. Jikapun aku mati, anak-anak sporaku pasti akan meneruskan keturunan aku. Anak-anak spora hijauku punya lebih peluang untuk bertahan daripada aku.
 
Aku menegur Aspegillus niger yang menjadi jiranku. Diapun telah mula menghasilkan anak-anak spora hitamnya. Dia juga rasa sesak berada di rumah baru ini. Katanya si Bacillus dan si Pseudomonas cuba hidup tapi tak berjaya menghasilkan koloni. Ada benda dalam bahan merah jambu ini menghalangnya daripada menghasilkan protein. Si Bacillus sudah menghasilkan endospora supaya jika keadaan mengizinkan, ia akan bercambah semula.
 
Entah berapa lama aku berada di sini. Tetapi setiap hari, penutup piringku dibuka dan aku diukur. Pada satu hari sebahagian tubuhku dipotong dan aku dipindahkan ke piring baru dengan makanan berwarna putih jernih pula. Aku dengar mereka juga memindahkan sebahagian miseliumku ke piring dengan makanan merah jambu baru. Ahh dapatlah aku sumber makanan baru dan udara baru di sini. Tapi selepas itu aku dimasukkan ke tempat gelap dan panas itu sekali lagi. Tak apalah, aku masih tetap mahu hidup, lalu ku julurkan hifa ke dalam makanan baru ini. Agak lain rasanya, tapi aku boleh menggunakan bahan dalam makanan baru ini. Akupun terus memanjangkan hifaku dan tak berapa lama kemudian miseliumku telah berjaya memenuhi rumah baru ini. Tiada persaingan dengan kawan lain. Cuma aku dan miseliumku sahaja di sini. Hmm, aku harus menghasilkan anak spora hijauku sebagai persediaan hari mukaku. Apa agaknya kesudahanku ini?
 
 
 

 
Nazlina Ibrahim
Ahad 30 September 2012.
3.20 petang