Isnin, 5 Januari 2009

Sayangi ilmu dan jangan berhenti mencarinya

Bagi menghebatkan diri, anda perlu sentiasa mencari ilmu dan menyayanginya dengan menghebahkannya atau mengamalkannya. Sepanjang pencarian ilmu saya yang masih belum berhenti setakat ini, sikap ini secara tidak langsung telah membawa saya ke tempat yang tidak pernah saya impikan. Bermula dengan pengajian PhD, yang saya gunakan juga kesempatan itu untuk melihat negeri Inggeris, saya menggunakan kesempatan tersebut untuk melihat 6 negara Eropah lain: Perancis, Itali, Jerman, Austria, Belgium dan Belanda. Dinegara tersebut saya belajar cara hidup dan budaya rakyat disana, juga satu ilmu baru buat saya. Bagaimana nak guna ilmu ini, dengan melihat diri sendiri dan budaya sendiri, adakah ia lebih baik dan boleh dijadikan panduan hidup??

Selain itu, negara mentari terbit telah menerima kunjugan saya pada tahun 2006. Kekaguman saya adalah pada budaya yang tetap dipelihara serta bahasa Jepun yang dipulihara walau apapun teknologi canggih yang bisa ditembusi. Dimanakah kita dengan Bahasa Kebangsaan yang kini caca merba dan teknologi tempatan yang tidak ke mana-mana.
Satu lagi negara yang telah saya tempuhi dalam pencarian ilmu adalah Brazil. Perjalanan mengambil masa 2 hari 2 malam dengan pesawat MAS dan melalui hampir 90% kawasan berair. Satu pulangan yang sangat saya hargai. Walau bangsa yang pelbagai dilihat, mereka sebenarnya sangat aman dalam perpaduan kerana hanya menggunakan satu bahasa iaitu Bahasa Portugis.

Brazil terlebih dahulu ditakluki Portugis sebelum Feringgi tiba di Melaka. Mereka menakluki bumi dan bahasa Brazil lebih 1500 tahun dahulu. Apabila mereka masuk melalui Melaka, ia berjaya menakluki bumi Melaka tapi gagal menghilangkan Bahasa Melayu, terima kasih Laksamana Hang Tuah atas keperihatinannya dahulu dengan mengatakan Tidak Melayu Hilang DiDunia. Salah satu akar tunjang bangsa Melayu adalah bahasanya dan ia kekal sehingga kini. Namun dalam tahun 2003, bakal membawa era Melayu akan mula hilang bangsanya kerana cicir sudah bahasanya. Kita lihat apa yang bakal berlaku dan cuba hentikan ia dengan mengembalikan semula keluhuran Bahasa Melayu di bumi Malaysia ini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan