Ahad, 30 September 2012

Satu catatan pengalaman si Aspergillus hijau


Satu catatan pengalaman si Aspergillus hijau
 
Pagi itu agak lembap kerana malamnya hujan turun agak lebat dan lama. Si kumpulan monyet telah melakukan sorakan pagi mereka seperti biasa. Tanah sekelilingku tiba-tiba bergegar-gegar. Tak lama kemudian terdengar derapan kasut menghampiri tempatku. Terdengar suara manusia berkata “Kita boleh ambil tanah di sini, ini sampel untuk kawasan tinggi. Jangan lupa ambil gambar”. Kawanan manusia itupun berhenti. Beberapa orang mengeluarkan peralatan mereka. Manakala yang lain menunggu kawan mereka melakukan tugasan yang diminta. Seorang dari mereka berkata, “Jom ambik gambar”. Sepantas kilat kawanan yang menunggu itu beratur sederet.
 
 
Manusia yang tadi berada hampir denganku dan terdengar dia berkata,”Mana spatula tu? Bekas tanah sekali ya”, Dengan tak semena-semena satu benda seperti besi datang mengorekku bersama tanah disekelilingku. Si Bacillus, Aspergillus hitam, Pseudomonas serta lain-lain rakan kami diangkat bersama dalam spatula itu. Aku tak sempat mengucapkan apa-apa kepada keluargaku dan jiran lain disitu. Kami dimasukkan dalam satu bekas yang membolehkan aku samar-samar melihat tempat tinggalku. Bekas itu kemudian ditutup dan terdengar seperti sesuatu digesek atas penutup itu. Terdengar mereka mengatakan agar tempat tinggalku ditulis atas penutup bekas itu. Bekas itu kemudiannya dimasukkan ke dalam beg manusia itu. Aku dan rakanku yang lain tercampak-campak dalam bekas itu semasa dibawa berjalan oleh kawanan manusia itu. Lama kami berjalan dan kadangkala berhenti beberapa kali. Banyak lagi bekas-bekas lain yang diletakkan bersama kami. Aku dengar ada antara mereka yang menangis tersedu-sedu. Aku juga rasa sedih. Apakan dayaku, aku tak dapat berbuat apa-apa.
 
Lama juga kami dibawa berjalan. Aku dengar mereka berkata. “Kita naik ke rintis ini, petang nanti baru kita pergi ke air terjun”. Kamipun dibawa menaiki bukit. Sesekali terdengar manusia-manusia itu menjerit, “pacat-pacat, cepatlah jalan”. Aku gelak mendengar jeritan manusia ini, pacat yang sekecil itu lebih mereka takuti padahal badan mereka lagi besar dari si Pacat itu. Sesekali ada juga si Pacat melalui rumahku dulu. Bila ku menegurnya mengeluh si Pacat katanya lapar dan badannya pun memang kurus melidi terliuk-liuk. Haiwan atau manusia dah lama tak lalu, katanya.       
 
Petang itu kamipun sampai ke satu tempat yang sangat asing bagiku. Bekasku yang telah mula panas dan berwap diletakkan di atas satu tempat yang rata. Manusia-manusia tadi sangat kecoh bunyinya dan bilangan manusia yang ada juga  semakin bertambah. Terdengar suara mengarahkan agar semua sampel yang diperolehi diproses petang itu juga. Apalah nasib aku agaknya?
 
Sekali lagi, benda disebut spatula itu datang lagi menggangguku. Aku dikuis bersama rakan-rakanku yang lain dan ditabur pada satu permukaan lembut berwarna merah jambu. Tempat baruku kemudiannya dililit dengan pita. Kudengar salah seorang manusia itu berkata,”Dah label piring Petri tu?” Oh, rupanya nama tempat baruku ini dipanggil piring Petri. Rumah baruku ini disusun bertingkat dengan rumah baru kawanku yang lain dan dimasukkan ke dalam satu bekas besar. Agak sesak nafasku setelah sekian lama.
  
Warna rumah baruku cantik sekali tapi tak seindah rumah lamaku. Aku rasa lapar dan cuba memasukkan hifa aku ke dalam benda lembut merah jambu itu. Ada bahan yang boleh aku gunakan sebagai makanan. Aku pun menjulurkan hifaku lagi ke sekelilingku. Ahh tempat ini melemaskan aku kerana ianya tertutup tanpa udara segar seperti rumah lamaku. Aku terpaksa berbuat sesuatu demi kemandirianku. Akupun mengubah sistemku kepada mod anaerobik.
Setelah sekian lama, penutup piring Petriku dibuka. Manusia tadipun berkata, ‘Ahh dah ada koloni dah. Apa kita nak buat ni?”. Merekapun membawa rumahku kepada seorang manusia lain yang dipanggil mereka doktor dan bertanya apa yang harus mereka lakukan. Doktor itupun berkata, “Ambil gambar piring tu dan ukur diameter koloni terhasil. Catitkan juga berapa koloni berbeza yang terhasil. Kalau boleh, pindahkan sedikit ke piring baru”. Maka kawanan manusia itupun sibuk mengambil gambarku serta kawan-kawanku yang lain. Aku cuba tersenyum kerana itu yang mereka selalu sebut bila mahu mengambil gambar. Tapi amat payah, kerana kesedihan masih melandaku kerana teringatkan tempat tinggal asalku di Bukit Fraser yang nyaman dan banyak makanan. Jiran tetanggaku juga semuanya baik-baik belaka dan sering bertukar makanan dengan aku.
 
 
Sumber yang ada dalam benda merah jambu inipun dah semakin berkurangan. Rakanku yang lainpun dan hampir hifanya dengan aku. Aku segera mengaktifkan agar anak-anak spora dihasilkan. Jikapun aku mati, anak-anak sporaku pasti akan meneruskan keturunan aku. Anak-anak spora hijauku punya lebih peluang untuk bertahan daripada aku.
 
Aku menegur Aspegillus niger yang menjadi jiranku. Diapun telah mula menghasilkan anak-anak spora hitamnya. Dia juga rasa sesak berada di rumah baru ini. Katanya si Bacillus dan si Pseudomonas cuba hidup tapi tak berjaya menghasilkan koloni. Ada benda dalam bahan merah jambu ini menghalangnya daripada menghasilkan protein. Si Bacillus sudah menghasilkan endospora supaya jika keadaan mengizinkan, ia akan bercambah semula.
 
Entah berapa lama aku berada di sini. Tetapi setiap hari, penutup piringku dibuka dan aku diukur. Pada satu hari sebahagian tubuhku dipotong dan aku dipindahkan ke piring baru dengan makanan berwarna putih jernih pula. Aku dengar mereka juga memindahkan sebahagian miseliumku ke piring dengan makanan merah jambu baru. Ahh dapatlah aku sumber makanan baru dan udara baru di sini. Tapi selepas itu aku dimasukkan ke tempat gelap dan panas itu sekali lagi. Tak apalah, aku masih tetap mahu hidup, lalu ku julurkan hifa ke dalam makanan baru ini. Agak lain rasanya, tapi aku boleh menggunakan bahan dalam makanan baru ini. Akupun terus memanjangkan hifaku dan tak berapa lama kemudian miseliumku telah berjaya memenuhi rumah baru ini. Tiada persaingan dengan kawan lain. Cuma aku dan miseliumku sahaja di sini. Hmm, aku harus menghasilkan anak spora hijauku sebagai persediaan hari mukaku. Apa agaknya kesudahanku ini?
 
 
 

 
Nazlina Ibrahim
Ahad 30 September 2012.
3.20 petang   

Isnin, 9 April 2012

PTPTN VS BIASISWA

PTPTN VS BIASISWA
Sekarang ni heboh nak mansuh PTPTN. Dah dekat pilihanraya
ni, minta dari BN, semua BN akan cuba tunaikan atau dalih2 dengan harapan,
Pakatan Rakyat pulak dok cucuk cucuk. Strategi menjadik bagi PR dan juga semua
bahagian ADUN dan Parlimen yang bukan di bawah BN. Kawasan bukan BN akan dianak
tirikan dengan tidak mendapat bantuan dan sebaliknya berlaku bagi kawasan PR.
Kawasan Selangor dapat janji paling besar.
Ok tak nak cerita pasal tu lagi, nak cerita pasal masa saya
jadi pelajar. PTPTN tak de dan saya dapat belajar sehingga ijazah Doktor Falsafah
dengan bantuan penuh kerajaan Malaysia yang masa tu diterajui BN. Tapi kenapa
sekarang kerajaan BN tak boleh nak biaya rakyat Malaysia lagi tetapi digalakkan
berhutang? Mari kita imbas sejarah kembali berdasarkan pengamatan saya.
Masa saya dulu tak sebutpun modal insan, tapi sayalah modal
insan itu. Mak bapak saya tak pernah mengungkit nak sekolahkan saya supaya saya
jadi insan yang berilmu dan berguna untuk mereka. Keikhlasan merekalah yang
menjadikan saya sepertimana sekarang. Berbalik kepada Negara kita Malaysia,
kerajaan adalah pengurus atau ibu dan bapa kepada rakyatnya. Memberikan mereka
pendidikan akan menjadikan anak-anak ini (rakyat), orang yang berilmu dan
menggunakan ilmunya dengan baik dan akan mendapat balasan yang setimpal. Itulah
modal yang telah dilaburkan kerajaan sejak dulu sehinggalah berlaku perubahan
dengan adanya PTPTN. Rakyat yang lahir dari pelaburan itu dulu Berjaya mengharungi
pelbagai duri dan onak setiap kali berlakunya kegawatan ekonomi yang masanya
tiba 10 tahun sekali sejak 1988, 1998, sehingga sekarang belum mampu pulih
lagi. Rakyat inilah yang telah membina Negara ini dalam keadaan yang anda lihat
sekarang. Kalau dulu nak tengok Klinik/ kedai optometri/kedai runcit/restoran/dll
yang dipelopori orang Melayu Islam sangat sukar. Atas kepayahan ini serta modal
yang telah dilaburkan, semua ini telah banyak dilihat sekarang. Rakyat ini
telah terbuka mindanya dan berani menyahut cabaran serta tahu mencari peluang.
Mereka itu kini telah mempunyai anak-anak yang antaranya memerlukan PTPTN ni
kerana masa itu mungkin mereka tak terfikir untuk menyimpan bagi anak-anak
mereka dengan anggapan bahawa anak-anak ini juga akan menerima biasiswa seperti
ibu bapa mereka. Namun, ini perkiraan
yang sangat meleset sekali kerana mereka yang menerajui kerajaan dulu tidak
sama dengan yang memerintah sekarang.
Sinis sekali berita yang dilaporkan hari ini (9 April 2012)
dalam akhbar Sinar Harian, Pak Menteri Pelajaran mengatakan bahawa lepas
belajar pelajar akan dapat ijazah yang akan dimanfaatkan olehnya seorang
sahaja. Cetek sungguh pemikiran Pak Menteri ini (sapelah yang lantik dia ni).
Memanglah itulah yang jadi sekarang kerana itulah sistem pendidikan di Negara ini,
macam kilang keluar produk kilangkah pelajar kita? Sistem pendidikan juga punah
diperkosa dek golongan ini juga yang tidak lagi dapat berfikir dengan betul.
Bab ni cerita masa lain. Tapi ini ada kaitannya dengan PTPTN yang mana,
kurikulum yang dulunya 4 tahun disingkatkan ke 3 tahun demi dapat menyelamatkan
perbelanjaan setahun. Pelajar yang keluar juga singkatlah ilmunya. Kaji siapa
dan bila benda ini berlaku (petunjuk anggaran tahun 1994-1998-masa saya buat
PhD). Apabila diungkit semula boleh dia (Pak Menteri ini) kata kita cadang je,
tapi masa suruh buat ni dia kata macam, arahan… Konspirasi oleh ….. Lepas tu punahkan lagi sistem pendidikan
dengan PPSMI. Malangnya Negara ku Malaysia.
Jadi sekarang macam mana? Nak lupus PTPTN ke tak? PR dah
suruh BN mansuh dengan alasan sinisnya,
kalau hutang Tajudin boleh lupus, hutang NFC boleh lupus kenapa tak lupus je
PTPTN. Tajudin sorang, NFC satu keluarga, penghutang PTPTN kan ramai. Lepas tu
dulu ada Perwaja, PKFZ belum selesai dan macam-macam lagi duit Negara yang hilang.
Mesti depa penghutang PTPTN ni sangat berterimakasih kepada kerajaan BN jika
hutang ni lupus sebelum pilihanraya. Kalau janji lepas pilihanraya baru nak
lupus, baik undi PR je sebab PR pun dah buat janji ni sekarang. BN so bola PTPTN
ada di kaki anda nak tendang masuk ke keluar/ Ada bran?
Kalau PTPTN lupus, rakyat diugut dengan kenaikan cukai
pendapatan (baca maklumat ini dari surat khabar) hari ini. Nasib buruklah
pembayar cukai, saya bayar zakat je. Alasan kerajaan yang bagi pendidikan percuma,
rakyatnya bayar cukai tinggi. Hasil Negara ni bukannya cukai sahaja weh ooi,
kan ada minyak yang harganya sangat melambung tinggi. Kitakan ada getah dan
kelapa sawit yang juga harga tinggi, nilai pulangan ini kalau betul-betul diurus
boleh bagi kepada rakyat ni untuk belajar. Duit zakatpun antara asnafnya adalah
Ibnus Sabil (pelajarlah salah satu asnaf yang layak). Tu sebab saya bayar zakat
, dunia dapat akhiratpun dapat (pahala mengerjakan rukun Islam, InsyaAllah).
Bayar cukai pendapatan dapat pelepasan dunia sahaja, silap-silap orang lain
songlap. He he. Kalau ada yang songlap duit zakat, tak ke manapun dia dapat
lari. Tembelang mesti pecah punya.
Malaysia ini kaya dan didalamnya ramai orang beriman. Itulah
penyelamat Negara ini dari bencana sebab ramai yang suka menolong orang lain
(tak kira Islam atau bukan Islam) walaupun ada yang jahat. Kebaikan inilah yang
telah melindungi anda rakyat Malaysia. Keikhlasan manusia ini mendapat
perlindungan Allah, percayalah. Jadi kalau pemerintahnya baik, rakyatnya baik
dan terdidik, InsyaAllah Malaysia akan jadi sebuah Negara yang gemilang dan
disukai ramai (terutama orang Indon, Bangla dan terkini ajak pulak amah
Myanmar). Pulangkan semula kasih sayang rakyat ini kepada pemerintahan yang
adil dan benar. Formula pendidikan berteraskan Al Quran dan sunah akan
mewujudkan suasana aman dan tenang dalam Negara ini, InsyaAllah. Tak payahlah Pak Menteri Pendidikan nak buat
majlis macam kat UKM tadi dan sebabkan kesesakan lalu lintas yang teruk dari
pagi sampai petang kalau tiada keikhlasan sebenar nak tukar sistem pendidikan
Malaysia ke arah yang lebih mantap. Orangpun tak menyampah.
Rakyat Malaysia sila bangun dari tidur anda dalam buaian
yang mengasyikkan. Bangun dan buatlah perubahan.

Nazlina Ibrahim
6.29 petang (9 April 2012)

Ahad, 8 April 2012

Apa yang telah saya pelajari,-apa yang anda telah dapati

Apa yang telah saya pelajari,-apa yang anda telah dapati .
Tulisan ini berikutan dengan timbulnya hasrat melancarkan tshirt Kelab Mikrobiologi UKM. Hasil maklumbalas pemilihan tagline daripada undian seperti di  bawah: 

Pemilihan tagline tshirt Kelab Mikrobiologi

Pada 4 April 2012, atas usaha AJK Kelab Mikrobiologi UKM, cadangan t-shirt Kelab Mikro telah diwarwarkan dalam wadah facebook melalui group Mikrobiologi UKM. Saya membuka satu ruang pengundian melalui survermonkey dialamat http://www.surveymonkey.com/s/QTHL8XC bagi mengetahui pandangan ahli berkaitan tagline yang diusulkan. Berdasarkan forum dalam facebook, saya sendiri mengeluarkan banyak saranan bagi memulakan perbincangan. Cadangan daripada pelajar berlaku tetapi agak lewat namun percambahan idea akhirnya meningkat momentumnya. Ada juga yang malu-malu dan mengeluarkan pendapat melalui maklumbalas yang diberi, namun cadangan itu tidak dapat dilihat oleh orang lain kecuali saya sebagai penyelaras maklum balas tersebut. Cadangan baru ini saya masukkan semula ke dalam forum facebook sebagai tatapan umum. Setakat hari ini 9 April 2012, 25 cadangan telah diterima. Berikut adalah kesemua cadangan yang berjaya dihasilkan melalui forum dan juga maklumbalas (tidak disusun mengikut bilangan undian).  

1.      To see the future we must see the creature (sedia ada)

2.      ‎salam kuman 1 malaysia

3.      salam 1 kuman

4.      kumanologis sedang bekerja

5.      organisma mikro dengan dampak makro

6.      kumanku kumanmu jua       

7.      'Microbiology Odd Created'

8.      Kuman mungkin tak dapat dilihat, tapi anda sedang melihat seorang kumanologis

9.      Awas pembiak dan pembiakbaka kuman

10.  Anda sedang melihat Mikrobiologis

11.  beware microbes

12.  AWAS...!!! kumanologis sedang bekerja.

13.  Microscopic world is in our hands

14.  Mikrobiologis dalam pembikinan

15.  I'm a walking Microbes

16.  we see the unseen

17.  STREAKING IS COOL

18.  "Ahli Kaji Kuman yang tak Koman"

19.  beware microbes

20.  Awas!!!...Fermenter sedang berjalan'

21.  Ahli Kaji Kuman

22.  KAMI TAK TAKUT KUMAN

23.  WE ARE BORN TO STREAK BECAUSE WE ARE THE FUTURE OF HUMANITY

24.  SAYA SANGGUP MATI DEMI KUMAN

25.  NO MATTER HOW SMALL WE ARE, WE EXIST FOR HUMANITY

Syabas saya ucapkan kepada semua yang telah sama-sama memberikan pendapat mereka dan ramai lagi yang cuma berdiam diri (seperti biasa). Sebenarnya ini cubaan kedua saya untuk menggunakan facebook sebagai wadah untuk tujuan pembelajaran dan pengajaran. Kali pertama saya cuba gunakan semasa kursus virologi. Cuba menggunakan artikel yang dikemukakan oleh Hidayat sebagai pemula bicara. Namun, tiada siapa yang merancakkanya. Gagal cubaan itu. Kali ini nampaknya berjaya setakat ini. Kebanyakan dari anda telah mengharungi hidup sebagai pelajar program mikrobiologi. Jadi apabila saya meminta anda mengeluarkan tagline, itulah sebenarnya cara saya untuk menilai sama ada objektif yang kami para pensyarah maklumkan melalui PEO (MQF) dalam buku panduan prasiswazah telah tercapai atau tidak. Melalui maklumbalas yang diterima, saya ingin merasai apa yang anda anggap dan rasai setelah bergelumang dalam  dunia program mikrobiologi selama hampir 3 tahun ini dan adakah anda telah rasai kepentingannya dan kepentingan anda di Malaysia khasnya dan dunia amnya. Tajuk artikel ini ‘Apa yang telah saya pelajari’, maka jawapan saya setakat ini adalah PEO yang kami letakkan hampir tercapai. Apa yang saya maksudkan, lihat dibawah:

PEO Mikrobiologi:

Pengetahuan terkini dalam prinsip dan konsep mikrobiologi.

     Kemahiran dalam mengendalikan mikroorganisma. (sekurang-kurangnya ramai yang tahu streaking, ada yang tahu makna streaking selain mencoret- cari sendiri)

     Kemahiran dalam kaedah mendapatkan maklumat dan pengetahuan mikrobiologi daripada berbagai sumber termasuk penyelidikan di makmal dan lapangan. (yang ni Hidayat selalu update kita)

     Keupayaan dalam kemahiran insaniah. (yang ini selalu saya baca komen insaniah anda semua sama ada yang baik atau yang suka main-main –insanlah tu)

              Keupayaan mengembangkan ilmu mikrobiologi untuk kesejahteraan masyarakat. (WE ARE BORN TO STREAK BECAUSE WE ARE THE FUTURE OF HUMANITY-need more to write?)

              Keupayaan menceburi bidang penyelidikan dan alam pekerjaan dalam bidang mikrobiologi dan bidang berkaitan-( KAMI TAK TAKUT KUMAN,. I'm the Walking Microbes, Microscopic world is in our hands- nak komen apa lagi, saya yakin anda akan boleh berjaya dalam hidup berkerjaya anda nanti walaupun bukan dalam bidang mikrobiologi)
Perkara kedua yang telah saya pelajari daripada proses ini adalah adanya cetusan-cetusan idea asli yang menarik daripada pelajar. Saya memulakan beberapa tagline yang saya kutip dan salin ke dalam ruang lingkup mikrobiologi berdasarkan apa yang selalu dingiangkan dalam kepala kita. Ada yang idea lama tapi diperbaharui, ada yang diMelayukan dan pelbagai lagi. Apa yang penting adalah anda semua harus berani mengeluarkan pendapat masing-masing. Saya memberikan anda ruang mengeluarkan pendapat dan saya hargai semua pendapat walaupun ianya mungkin dibaca dalam mana-mana tulisan orang lain. Saya tahu mengeluarkan pendapat sangat susah tetapi mendapat penghargaan kerana mengeluarkan pendapat lagi susah untuk didengari/dibaca. Manakala mendapat kutukan sangat senang dan selalu diterima. Itulah kehidupan dan siapa yang menguruskan dan menghadapi kehidupan, kita juga. Jadi sebagai kemahiran insaniah yang perlu diterapkan di sini adalah dalam sesuatu organisasi (kelab Mikrobiologi), semua ahli organisasi perlu merasai dia berada dalam organisasi tersebut. Setiap keputusan mestilah diambil secara persetujuan bersama, bermesyuaratlah dan ambil keputusan terbaik walaupun mungkin ia tidak popular. Pengundian tagline yang dilakukan oleh anda semua, semaklah semula akan kebenarannya, kesesuaiannya dan dampaknya kepada diri anda dan orang disekeliling anda. Misalnya perkataan kuman-memang dah tak ramai yang pakai sebab mikrobiologi lebih dominan, tapi apa salahnya jika ianya dihidupkan semula, kita tak guna istilah tu, istilah itu akan mati, anda sebagai pelajar UKM seharusnya menghidupkan BM dan tidak terikut dengan apa yang orang lain anggap biasa tetapi sebenarnya pinjaman daripada bahasa Inggeris.

Ada setengah tagline agak merisaukan orang, Awas pembiak dan pembiakbaka kuman, beware microbes, I'm a walking Microbes- jadi fikirkan kesesuaiannya apabila anda berjalan di tempat awam.

Maka nak buat tagline ini bukanlah sesuatu yang mudah walaupun anda anggap tak ada dampaknya kepada anda. Fikirkan bahawa anda akan memakai tshirt tersebut, haruslah ia mencerminkan siapa anda dan dari mana anda dating. Seharusnya ia (tagline itu) menjadi sesuatu yang anda suka dan bangga untuk dikaitkan.

Apa yang anda telah dapati- terpulang kepada anda.
Bagi saya, ambillah apa yang telah saya pelajari ini dan bermesyuaratlah dengan baik dan ambil pandangan semua orang. Jangan gunakan pandangan orang yang berpengaruh sahaja dan merealisasikannya. Anda harus berpegang dengan pendapat yang paling disukai dan diterima semua orang walaupun asalnya pandangan itu adalah minoriti. Tagline terbaik adalah tagline yang disukai dan dibanggakan oleh semua orang dan anda tidak malu dek keranya. Seperkara penting lagi ialah tagline itu semua orang faham dan boleh mempertahankannya dengan hujah yang mantap. Jika benar kenapa ia benar dan jika salah kenapa ia salah.

Saya harap dengan penulisan ini, anda telah mempelajari sesuatu yang bermakna. Mungkin pada mulanya Nampak macam suka-suka tetapi sia-sialah masa seorang Muslim itu jika apa yang dilakukannya sekadar sesuatu yang sia-sia. Pembelajaran dan pengajaran boleh hadir dalam pelbagai bentuk. Semoga anda semuanya berjaya dalam kehidupan anda dan ingat semua pesanan saya, walaupun ia bermula dengan hanya tagline Kelab Mikrobiologi.



Dr. Nazlina Ibrahim

1045 pagi ( April 2012)